Pacar Imitasi

“Beli rokok dulu aah..” batin ku sembari meminggirkanVolks Wagen warna merah candytone, dan memarkirnya di depan sebuah mini market.

Setelah kelar membeli rokok yang aku butuhkan, aku melangkahkan kaki jenjang yang terbalut rok kerja sejengkal diatas lutut, yang kata temen temen kantor lebih cocok untuk berlenggak lenggok diatas catwalk, menuju VW yang selalu setia mengantar Nona cantik ini kemanapun.. hihihihii..

Tiba tiba.. Aku memicingkan mata melihat sebuah lembar kertas warna merah rada lecek di depan mobil. Ternyata duit.. Dengan perlahan aku dekati lembar duit yang bergerak tertiup hembusan angin.

Ketika kaki kiri ku yang bersepatu dengan hak setinggi 3cm telah berhasil menginjak lembar kertas duit, tiba tiba.. Waddauww!! Terlihat sepatu yang tampak bulukan menginjak sepatu kerja ku yang sedang menginjak duit.

Dia menatap, aku pun menatap. Dia memicingkan mata dengan sinis, aku pun melotot galak kearah si empunya sepatu bulukan yang menginjak sepatu kerja ku..

“Heh! Ngapain lu nginjak sepatu gue??! Sakit taukk!!” sembur ku gahar.

“Loh gua khan mo ngambil duit gua yang jatoh, tapi malah di injak kakak. Itu duit gua kak!!” jawab seorang cowok dengan penampilan anak kuliahan tak kalah sengit. Orang orang disekitar mini market pada ngeliat aksi ku melawan cowok ingusan itu.

Duuch malu juga seeh sebenernya, tapi demi gambar bung karno dan bung hatta, aku jabanin daah.. hihihihiiii…

“Yaa ngga mungkinlah lah, orang elu aja berjalan di belakang gue kok. Lagian kalo itu duit elu kenapa ga langsung lu ambil tadi hah!??”

“Emang ga boleh apa kalo gua berjalan di belakang kakak? Terserah gua dong, mau dari arah belakang kek, dari depan kek, dari atas kek, emang gua pikirin..Weekzz.. Mana duit gua!!” sahut nya dengan nada seperti debt collector nagih utang.

“Lu boong gue juga ga tau!, orang tadi tiba tiba itu ada di depan mobil gue kok, pake acara ngaku ngaku segala.. Huuu.. Udah sana-sana!!” ujar ku sengak dengan nada seperti orang yang di tagih debt collector tapi ga mau bayar utang.

“Kakak kok ga mau ngalah siih ma anak muda?? Harusnya yang tua itu ngalah, tau ga seeh?!!” ucap nya ketus.

Kamprett!! Emang lu kira gue dah nenek nenek apa…

“Hehh!! sembarangan.. Kurang ajar ngatain gue tua! Harus nya elu dong yang ngalah ma orang yang lebih gede, pake acara ngaku ngaku duit lu segala.. Norak tau ga! monyong luu!!”

“Yee yang norak tuuh kakak.. Mana duit nya siniin!” sahut cowok anak kuliahan itu tetep ngeyel..

Seettt dah ne bocah gigih banget demi selembar kertas merah, mana melotot kearah belahan dada gue lagi.. Brengsekk!!!

Saat itu memang kancing dari blazer kerja udah aku lepas, sehingga tanktop yang buat daleman terlihat jelas. Mana belahan berbentuk huruf V nya terlihat terlalu lebar sehingga buah dada ku yang memang berkulit putih mulus, yang sering di jadiin bahan coli temen temen kantor terlihat bener bener jelas dan menggairahkan. Beruntunglah cowok tengil yang sedang beradu mulut dengan ku itu.

“Heh!! Sopan dikit napa?! Kalo ngomong tuuh liat ke wajah gue, nhah ni mata lu malah piknik ga jelas!!” semprot ku galak, sambil mengangkat kaki yang menginjak lembaran kertas merah itu.

Cowok kuliahan di depan ku sedikit memerah wajah nya ke gap sedang memelototi keindahan dari sembulan payudara mulus yang sedikit terbuka, yang bener-bener bisa bikin naikkan kontie itu.. hihihihi..

Setelah mengangkat kaki yang menginjak gambar Bung Karno dan Bung Hatta, secepat kilat aku langsung menyambar kertas merah yang tergeletak diatas tanah itu. Secepat cahaya pula Cowok anak kuliahan yang aku taksir adalah seorang mahasiswa angkatan awal dan sekitar umur 18tahunan itu pun tak mau kalah dan langsung ikut ikutan menyambar lembar kertas merah.

Akibatnya aku hanya berhasil memegang yang sebelah kanan, sedang dia memegang yang sebelah nya lagi. Dan “WREEK!” duit itu terbelah menjadi dua bagian.

“Yaah.. Robek deeh. Kakak seeh ga mau ngalah..” ucap cowok kuliahan itu merana.

“Neeh gue kasih ke elu aja dah, buat beli permen sana.. Huu gitu aja mewek, cengeng lu ahh!!..”

Karena yang melihat perseteruan kami semakin banyak, maka cepat cepat aku memasuki mobil dan beranjak pulang menuju kost an ku. Tengsin beraattt.. Lagian tadi setelah aku lihat lebih jeli, ternyata duit nya bergambar Gaban, bukannya Bung Karno dan Bung Hatta.. Makan tuuh duit bocah tengil hahahaha..


######

Setiba nya di kost dengan nama “Dahlia Hitam”..

“Baru pulang Sarah?”, sapa Inge ramah sambil berjalan ke arah ku.

“Iyaa neeh, mana ada insiden ma bocah tengil rese tadi sewaktu gue beli rokok nge, hahaha..”

“Yaelaah.. Emang kenapa lu? Di ganjenin yaa? Salah sendiri punya toked bagus di umbar kemana mana, hihihii.. Yaudah deh, buruan ganti baju.. Gue tunggu di tempat jemuran yaa..” sahut Inge cepat.

Yeeee.. Bukannya ngajak makan ato shopping kek, malah ngajak nangkring di tempat jemuran. Pake acara nyindir nyindir toked sekel gue segala..

“Yoiii…” jawab ku singkat, dan langsung masuk kamar kost yang sangat nyaman.


Sarah Pradipta Sekar Puri

Ooh iya.. Nama ku Sarah Pradipta Sekar Puri asal Solo, yang kaum hawa nya terkenal lemah lembut ala Putri dari Keraton. Setelah lulus kuliah dengan hasil cumlaude, aku langsung dapat pekerjaan sebagai staff keuangan di sebuah perusahaan telekomunikasi terbesar di Indonesia. Di jakarta aku tinggal di kost Dahlia Hitam, ga tau juga seeh kenapa Mami kost ngasih nama kok rada rada serem gitu.. Mungkin kebanyakan baca tentang misteri “The Black Dahlia” yang sangat kesohor itu, yang sampe sekarang pun masih menjadi sebuah misteri yang tak terungkap.. Hiiiii..


Inge Patti Ratu Walangon

Sedangkan Inge Patti Ratu Walangon adalah temen kost yang paling akrab dengan aku. Peranakan Manado Sunda. Dia bekerja sebagai teller di sebuah Bank ternama. Anaknya asyiik, gaul, dan easy going. Miss gaul gitu deeh, tapi ga kecentilan. Aku langsung merasa klop begitu mengenalnya untuk pertama kali.

Ada delapan kamar di kost dahlia hitam ini. 6 kamar di lantai bawah dan 2 kamar di lantai atas, yang berfungsi juga sebagai tempat jemuran.

Sedang kenapa Inge tadi ngajak aku ke tempat jemuran? Karena di situ lah biasa nya kami menikmati sebatang rokok yang selalu dinyalakan melalui lighter. Inge temenku ngerokok di kost ini, sedang yang laen pada alim alim semua. Tapi ga tau juga ding, hihihiiii..

Sewaktu aku menginjakkan kaki di kamar kost dahlia hitam ini untuk pertama kali nya, aku sedikit merinding. Karena suhu udara nya dingin dan lembab. Mungkin jarang di tempati.

Apalagi kalo ternyata misal nya kamar yang aku tempati ini pernah terjadi sesuatu yang ga ngenakin di masa lampau seperti pembunuhan atau kejadian kriminal.

Maka temperatur udara nya akan lebih dingin dan lembab, karena tekanan energi metafisik nya tinggi. Di ruang TKP nya kalo kelamaan ga ditempati, maka struktur udara nya semakin bertambah dingin dan menciptakan rekaman kejadian di masa lampau.

Nhah suatu saat molekul molekul udara yang begitu dingin dan lembab itu mencapai titik energi metafisik yang paling tinggi sehingga rekaman kejadian di masa lampau itu bisa di munculkan di masa sekarang.

Duuch pinternya dakuu inii.. Tapi hiiiiiiii seyyeemmmm!!! Tapi untung nya semua fine fine ajah..

Kamar ku di lantai atas, sedang kamar satunya terlihat kosong semenjak 10 hari yang lalu saat aku mulai indekost disini. Kata Inge seeh, sang penghuni kamar lagi pergi ke luar kota. Nama induk semang di kost dahlia hitam bernama Mami Nina, beliau orang nya baek banget, ramah, apalagi kalo masak hmm.. menu nya pasti enak-enak hihihii.. Dan Mami Nina hanya memiliki seorang anak cowok yang sampe saat ini aku belum pernah melihatnya.

Setelah mandi untuk menyegarkan badan, aku bercermin untuk mengagumi tubuh yang begitu indah untuk di lihat. Apalagi kalo pas lagi telenji buli kek gene pasti banyak dah yang ikhlas mendonor kan kontie nya untuk menyuntik kan sperma kental yang berasa hangat ke dalam meki licinn tanpa sehelai bulu pun yang ku punya..Hihihii..

Dengan umur masih 22tahun yang kata para cowok nakal adalah umur dimana seorang cewek enak enak nya di entot, aku juga bertinggi badan168cm dan toked 34B ber-aerola kecil mengelilingi puting imut berwarna kemerahan, kulit putih, kaki yang panjang, dan rambut lurus segaris tali pengait beha belakang dengan ujung rambut yang aku curly sedikit.

Hmm.. Sungguh sangat proporsional untuk sekedar bikin kontie para cowok ganjen belingsatan.. hihihihii.. 

Jujur aku akui kalo sekarang aku memang udah ga perawan lagi. Duren yang aku punya udah dipecah dan di nikmati oleh Dendy sang mantan, dulu waktu masih zaman nya kuliah. Aku ga nyesel coz Dendy anak nya emang baek, bertanggung jawab, dan sangat perhatian juga care terhadap ku.

Tapi begitu dia memutuskan untuk pindah kuliah ke California, aku yang ga mau ngejalanin long distance relationship terpaksa harus memutuskan hubungan, meskipun Dendy bersikeras mati matian untuk mempertahankan aku sebagai ratu di kerajaan cintanya.

Sampe-sampe dia rela nungguin aku di depan kost sampe 2 hari dua malem demi meluluhkan hati seorang Sarah Pradipta Sekar Puri yang cantik ini..

So Sweettttt!!!.. But i can’t, So Sorry for myself Dendy.. Gue yakin kok lu bakal ngedapetin yang “lebih” dari gue.. meski gue akan selalu menjadi sebuah cerita klasik untuk masa depan lu.. hiks..hikss..

######

Aku langsung mengenakan kaos kutung tanpa lengan dengan krah yang melebar jatuh sampai ke belahan buah dada, dengan panjang kaos diatas puser. Sehingga pangkal toked yang berkulit lembut berwarna putih itu terlihat menyembul menggemaskan untuk diremas remas.

Kulit pinggang ku yang mulus pun terlihat jelas, ditambah keindahan puser yang bersih. So, menjadikan tubuh ku sungguh sedap untuk segera di santap mentah mentah.

Terlebih sekarang aku juga no bra, puting imut kebanggaan ku yang cuma Dendy yang aku berikan akses masuk, nyeplak malu malu menunggu mulut mulut nakal untuk segera menghisap nya.

Untuk bawahannya, aku mengenakan boxer yang cuma mampu menutup seperempat paha mulus ku.

“Hmm, engkau memang bener-bener cantik dan seksi, Sarah Pradipta..” aku bergumam puas dengan karunia Tuhan berupa Tubuh yang molek ini. Emang udah kebiasaan kalo di kost, kami kami yang kaum hawa ini Cuma pake baju yang minim-minim.

Jujur, aku memang suka narsis dan eksibisionis meski ga serem serem amat.

Setelah puas ber-dress up, tak lupa aku juga memasang tindik hidung dan puser yang selama ini kalo aku memakainya selalu mengundang pujian. Baek temen kost maupun temen clubbing. Siapa juga seeh cewek yang ga suka di puji?? Yaa gaa?? Hehehe . . . .

“Woi klepas-klepus mulu lu nge..” sapa ku seraya berdiri di sebelah nya dan langsung menyulut rokok. Inge duduk di rocking chair butut yang terletak di sudut tempat jemuran.

“Waah gilaaa, temen gue yang satu ini ga di kost an, ga di tempet gawe, ga di tempet dugem bawaannya seksi mulu.. So hot, tapi sayang ga ada yang mau alias jombli, haha..” puji Inge sekaligus mengejek aku.

Semprul lu nge, pake ngatain gue ga laku segala..padahal…. bener juga siiihhh.. Huuuh!!

“Yeee, sembarangan aja kalo ngomong lu. Gini gini fans gue banyak, tau ga luu..” sahut ku rada sewot dan langsung “phuuuhh”. Asap nikotin dan tar berhamburan dari bibir tipis ku yang terkuas lipgloss merah natural.

“Eeh Sarah, lu ga pake beha ya? Puting lu nyeplak tuuh. Gila toked lu merangsang sekalee, beruntung banget cowok yang udah pernah ngerasain susu elu.. Tapi ati-ati lho sama anak Mami Nina, katanya hari ini baru pulang dari Bali. Bisa bisa diperkosa lu kalo terus terusan nyeksi gene, hihihihi..”

“Gue malah takut nya elu yang perkosa gue, ngee.. Eeh ato jangan-jangan lu lesbi yaak? Coba gue sentil, kalo teriak berarti lu lesbi beneran..” kataku langsung menowel ujung toked Inge yang gede, mulus, dan ternyata juga ga pake beha.

“AAUUWWW!! Anjriittt lu, sarap gilaa!.. Pake nowel puting gue, yaa terang aja lah gue teriak.. Rese lu ahh!!” Inge ngomel dengan sewot nya. Aku pun cuma terkekeh melihat kekagetan Inge yang spontan itu.

“Waah toked lu mantap juga ngee, kenyal dan lebih gede dari punya gue dah kayanya.. Hmm, emang size nya berapa non?”

“36C, Saraaah sayaaaanggg.. Mau ngempeng lu?”

“Aaah kamprett!! lu kate gue lesbee..”

“Hahahahahaaa!!!!!!” kami berdua ngakak setelah membahas onderdil kebanggaan yang selalu menjadi santapan dan lirikan mata nakal para cowok ganjen..Idiiiiih..

######

Di kost dahlia hitam emang di biasakan untuk selalu makan malam bersama. Kata Mami Nina, biar rasa persaudaraan nya lebih erat lagi. Biar seperti layak nya di rumah sendiri. Aku duduk disebelah Inge untuk bersantap malam. Tapi aku lupa ga ganti pake baju yang lebih sopanan dikit.

Tapi untungnya, aku mengenakan sweater rajut, jadi tubuh seksi ku yang bikin geregetan para cowok nakal sedikit tertutup, tetapi sepasang buah payudara yang kenyal itu tetep aja terlihat menggemaskan.

“Rakhaaaaa cepetan mandi nya!! Buruan kesiniii!!!” teriak Mami Nina dengan slebor nya, tanpa pemberitahuan dulu kalo mau teriak, sehingga kami kami ini atau para kost’ers sampe terlonjak dari tempat duduk masing masing. “Thoiinggg!!”

Busyeetttt Mami norak aahhh!.. Ga sekalian pake corong raksasa aja, Mi? biar kaya di film Kung fu Hustlee gituuu.. Huuffftttt!!

“Pada kaget yaaa..??” tanya Mami Nina blo’on.

“Aaaah enggaa kok Miiii, kami malah ga tahu tadi Mami barusan ngapain, kirain Cuma nguap doang..” jawab Dina yang kuliah di Faculty of Law dengan poloosssss nya mewakili kami semua.

“Hahahahaha!!” pada ketawa semua deh yang ada di ruang makan.

“Waduh sori-sori Miih, Rakha si ganteng imut rada telat coz air PDAM nya ngadat..” jawab Rakha ngeles. Dia bernama lengkap Rakhadian Ikhsani, mahasiswa semester 1 dengan tinggi sekitar 173cm.

Sebenernya anaknya ganteng seeh dan berwajah maniss. Tapi kelakuannya sungguh menyebalkan, bikin gondok, uring uringan, dan akhirnya pengen nyate tuh bocah.

Aku yang tau siapa itu Rakha, terperanjat dengan sukses..

Whaattt!!! Ooohh Tidaakkk!!! makhluk jahanam yang tadi ketemu di mini market ternyata anak Mami Nina??? Serumah, dan kamar nya di lantai atas. Berarti disebelah kamar gue.. Berarti harus waspada terhadap setiap ranjau yang dia tebar.. Wah bisa jadi perang teluk jilid ketiga neehhh.. Huuaaaaaa.. twolongggg!!!!!!!!

Rakha yang tau kalo aku kost di rumah nya terlihat tersenyum bengis seperti hendak memangsa ku. Sambil melirik ke arah belahan dada ku yang pangkal toked nya terlihat mengintip nakal. “Piasss!” wajah innocentnya merona merah seakan mengatakan,

“Buah susu mu bikin gua ngaceng kak..”

Hmm.. Kelihatannya makhluk jahanam ini masih polos dengan anatomi tubuh cewek. Kelihatan setiap dia melirik kearah dada pasti wajah nya memerah, kaya tadi waktu di mini market.

Sambil makan bareng bareng, tiba-tiba Rakha si Kutu Kupret itu nyeletuk bertanya pada Inge..

“Kak Inge, cewek itu ternyata mata duitan yaa..” bilang Rakha dengan sok cool.

Shiittt.. Makhluk jahanam itu mulai mengajak perang lagi..mengungkit kejadian sore tadi.. Hmm.. Sabar Sarah, sabaaaarr..

“Yaa ngga semua lah Rakha, emang seeh kaum cewek itu lebih diasumsikan matre tapi sebenernya ga sedikit pula cowok yang suka morotin cewek kog. Lagian duit emang di butuhkan khan..” jawab Inge dengan bijak.

“Tapi kalo ada cewek yang ga mau ngalah rebutan duit sama anak yang usia nya lebih kecil gimana tuuh kak.. Ga punya urat malu khan berarti?” tanya Rakha lagi dengan menggebu, kali ini di iringi dengan senyum dingin menohok hati ku.

AARRRGGGHHHHH!!!!!!!! . . . Mau elu apa seehh??? Awas lu yee, bakalan gue jadiin dendeenggg penyett!!!

“Nhaah kalo yang kaya gitu ga baik namanya, harusnya cewek yang lebih dewasa itu ngalah..”

“Oooo gitu, harus ngalah yaa? Hmm, Kalo menurut kak Sarah gimana tuuhh?” tanya Rakha dengan senyum mengejek dan sangat sinis, seakan senyum itu bilang,”Mau jawab apaan luu kampret, haa!!!”

“Kalo gue lebih malu lagi, kalo ternyata cowok itu ngaku ngaku bahwa duit itu milik nya. Padahal bukan milik nya sama sekali.. Maluuuuuuu banget deeh.. Aslii noraakkk tujuh turunan ga abis-abis, dah jelas Rakha sayaaanggg..” jawab ku dengan gamblang dan menghantam telak, seperti pukulan hook kanan Mike Tyson bersarang di dagunya Larry Holmes. K.O seketika..

Rakha langsung terbungkam. Kepala nya menunduk. Wajah nya memerah merasa dipermalukan di depan khalayak kost’ers. Aku pun tersenyum puass sambil meleletkan lidah lancip ku ke arah nya.. Weekzzz!!

Hahahahaa!!.. Mampuussss kagak luu kutu kupret jelek makhluk jahanam kerak neraka!!.. Maka nya jangan menggali lubang sendiri.. Terperosok kapookkk luuu!!! . . . Rasaiinnnn!!.. hihihihiii..

#####

Sudah beberapa bulan semenjak kejadian waktu makan malam itu, Rakha semakin getol ngejailin aku. Balas dendam. Dia tertawa puas mengejek ketika berhasil membuat ku ngomel ngomel ga karuan akibat ulahnya.. Bener-bener Stress berat dah menghadapi kelakuan liar makhluk jahanam itu.

Salah satu nya yang bikin aku sangat jengkel adalah ketika aku lagi mandi, Rakha slonong boy masuk ke kamar ku dan mengatupkan selot kunci kamar mandi dari luar. Aku pun terjebak selama setengah jam di kamar mandi dan akhir nya bolos kerja.

Bukannya minta maaf ato gimana, eehh.. Malah dengan wajah tanpa dosa bilang,

”Gua spontan aja nyelot kunci kamar mandi, takut aroma ga enak ke endus dimana-mana. khan demi lu juga..”Brengseeekkkk!!

Ada lagi, waktu itu aku telat bangun tidur. Padahal hari itu ada meeting mendadak dan sangat penting di kalangan direksi membahas tentang pengadaan serat optik yang melibatkan departmen keuangan di perusahaan telekomunikasi dimana aku bekerja.

Eeh.. Begitu aku mau turun ke lantai bawah, tiba tiba aja ada seekor kucing persia gede nyelonong dan nongkrong di tangga. Sialnya si meong malah menatap tajam ke arahku sambil mengibas ngibaskan ekor nya yang panjang. Ketaaannnnnnn..!!!!!!! Sialaannn luuuu!!!!!!

Pokoknya aku selalu mengalami hal hal aneh. Kaya tiba tiba aja sepatu kerja yang biasa aku pake nangkring di tempat jemuran, kaos kaki yang tiba tiba tergantung diatas pintu kamar, sendal yang bagian alas nya di tempelin permen karet banyak banyak, dan masih banyak lagi.

#####

Aku pun tak mau kalah untuk selalu membalas apa yang di perbuatnya.. Ya iyalaaah masak nona cantik gini Cuma diem aja waktu dianiaya.. Yaa ga seeh?

Setiap aku membalas ulahnya, dan apabila keusilan ku dengan sukses membuat Rakha kelimpungan, maka aku pun menggodanya dengan tarian pinggul ku yang berpantat nungging seksi, yang di sanggah sepasang kaki yang tampak panjang berkulit putih tanpa cela itu kearahnya.

Apalagi lebih perfect kalo aku pas mengenakan boxer yang hanya menutup seperempat paha putih yang berkulit mulus itu kearah nya, maka wajah ganteng yang terlihat manis itu Cuma melongo bloon dan mupeng.Syukuriiinnnn luu, emangg enaakkk!!

Sampe sampe pada akhirnya aku punya panggilan khusus buat Rakha, ‘Ketan a. k. a Keturunan setan’, Dan Rakha pun tak mau kalah dengan ngasih panggilan,‘Nenek Peyang’ , kepadaku.

Tapi dia seringnya manggil ‘Peyang’ sih, atau ‘Yang’ gitu aja. Lumayanlah ada kalimat yang romantis dari setiap kata “yang”, yang keluar dari mulut nyinyir si Ketan. Meski kepanjangan dari “Yang” itu sendiri adalah“Peyang”.. Aseemmm.

Selama lu masih mengibarkan bendera perang, gue akan selalu melawan apapun itu.. Apa kata dunia dong, kalo mati kutu cuma sama anak ingusan meski dia adalah mahasiswa. Tapi kan masih mahasiswa awal yang tentu nya masih bersikap seperti anak SMA..

#####

Malam jam 23.00 . . . .

Aku masih mengerjakan input data lewat komputer yang aku posisikan berdempetan dengan dinding tembok yang sebelah nya adalah kamar Ketan, diiringi alunan music lembut penghantar tidur.

“Uaaahhhhh!” aku menguap dan menggeliatkan tubuh karena penat. “Control + S dan.. akhirnya kelar juga daah..” ujar ku sambil mencari lighter untuk menyulut rokok yang sudah terselip di bibir tipis ku, dan mematikan winamp.

Tiba tiba aku mendengar suara suara aneh dari kamar si Ketan.

“Ngapain tuuh makhluk jahanam mengerang erang? Kesurupan kali yee..” gumam ku sambil beranjak keluar kamar dan menempelkan kuping di pintu kamar si Ketan..

“Kok manggil manggil nama Peyang kenapa yaa??” kata ku pelan karena samar samar aku dengar suara,

“Peyaangg.. Yaangg.. Oughh Yaang..”

Langsung aja aku intip lewat lubang kunci kamar si Ketan yang ternyata langsung mengarah ke spring bed nya si iblis rese itu. Aku terhenyak. Dan tak lama aku pun tersenyuum licik setelah mengetahui apa yang terjadi dengan Ketan.

Celana pendeknya sudah turun sedengkul, telapak tangan kanan Ketan sedang mengocok-ngocok cepat batang kontienya yang sudah menegang dengan keras..

“Yaang!.. ugghhh Yaanggg!.. Enaakk bang.eetshhh sep..sepongann luu.. Uughhh!!” lenguh kenikmatan melanda si Iblis malang ini.

Emangnya gue sedang ngoral elu apa? sok keenakan gitu.. huuu!!


Aku terpana melihat batang kontie punya Ketan yang walaupun ukurannya standar aja. Rasa horny dengan cepat melanda disetiap aliran darah ku.

Aahh shitt!! Lama juga gue ga ngewe’ setelah putus dengan Dendy, mana sekarang gue lagi dapet lagi.. Huufftt!!” rutuk ku dalam hati sambil melongokkan wajah melihat kedalam kamar Ketan lewat lubang kunci.

Tanpa sadar, aku sudah mengeluarkan toked putih yang masih begitu sekel dan kenceng dari celah tanktop yang aku pakai, dan langsung meremas-remasnya dengan lembut.

Puting susu ku yang mungil dan berwarna kemerahan, yang cuma pernah di hisap dan di kulum sama Dendy, mantan cowok ku itu pun sudah mengeras.

“OUUUGGHHH!!!.. PE.PEYYAA..AAANNGGGHHHH!! AA..AAAKHHH!!!!!” suara serak si Ketan terdengar parau menggelegar, ketika puncak kenikmatan sedang melanda dirinya.

Aku pun dengan dada berdegup kencang, dan puting susu yang telah terpilin nikmat oleh jari telunjuk dan jempol ku sendiri pun menyaksikan semburan sperma terpancar deras keatas, melalui lubang kontie yang mengedut-edut itu. Ingin rasa nya aku menyedot-nyedot sperma murni dari seorang perjaka yang di keluarkan lewat ujung kontie itu.

Dan akhirnya semburan sperma itu jatuh lagi ke bawah, diatas perut si Ketan membentuk genangan kecil. Setelah semua nya selesai, aku beranjak ke kamar dengan nafas masih memburu dan langsung bersiap untuk tidur dengan sejuta rencana.

Hihihihiii…. Biarpun selalu menindas dan menganiaya gue, tapi ternyata Ketan jelek terobsesi juga dengan wajah sensual dan tubuh seksi nona cantik yang bernama Sarah Pradipta Sekar Puri.. Gue yakin banget kog, kalo Ketan masih perjaka. Khaan Lumayaan juga kalo bisa merjakain Ketan.. hihihiiii…..

#####

Pagi jam 01.30 waktu kost dahlia hitam

Aku terjaga dari tidur malam karena merasa haus, di tambah di suguhi aksi Ketan yang ngejadiin aku sebagai bahan colie nya membuat semakin gerah aja. Perlahan aku keluar kamar. Sangat sepi.

Terbunuh Sepi..

Menuruni tangga dengan hati hati, siapa tau si meong piaraan Ketan tiba tiba nongol. Sesampainya di dapur, aku hidupkan steker lampu biar bisa melihat keadaan sekitar. Setelah selesai mengambil air minum dari sebuah kulkas yang di sediain Mami Nina, aku beranjak kembali kekamar.

Ketika melewati di depan kamar Inge, aku mendengar suara mencurigakan. Lenguhan, desahan nikmat terucap dari mulut Inge. Aku tahu pasti kalo lenguhan dan desahan nikmat itu terjadi karena meki yang sedang terkocok kontie. Terbukti aku mendengar suara,

“Sleepp, Slephh, Sleeephhh!”

Ooh shitt!! Inge sedang ngentot.. Beruntung banget lu nge bisa ngedapetin kontie, mana malem ini begitu dingin. Duuch enak nya yang bisa maen entot..Fyuuhhh!!

Aku berusaha mengintip lewat lubang kunci, tapi aahh shit!!.. Lubang kunci kamar Inge sedang tersumpal anak kuncinya, seperti mungkin saat ini meki punya Inge juga sedang tersumpal kontie cowok entah siapa itu.

“Oughhh!! Ena.aakhh bang.ngetshhh!! memekk luu..hh ngee.ee.. Kon.tool oom seshh.sekk keh..jepitsshhh!!!” lenguh keenakan si Oom yang aku ga tau siapa si Oom itu.

“Cloopph.. Clophhh!!”..

“Pyeekhh.. Pyeekkh! Pyeek!!” suara meki basah yang tertumbuk kontie terdengar jelas di telinga ku.

“Kontol Oom ju.. Jugaahhh en.nyaakhh!! ougghhh yeshhh!!!.. Mmphhh!!” jawab Inge megap-megap seperti kehabisan napas.

Aku langsung mencari celah untuk melihat adegan dewasa itu melalui celah kordin yang terbuka sedikit. Lumayan lah bisa melihat aksi Inge dan si Oom. Aku melihat dengan jelas kalo Inge sedang rebah, sedangkan kedua paha Inge di lebarkan si Oom dengan memegang lutut Inge sebelah dalam.

Tubuh Inge seksi banget, sensual menggairahkan. Tubuh telanjang bulat yang terhentak hentak keras oleh sodokan kontie itu sudah mengkilat berhias keringat.

Kulitnya begitu putih dan halus, karena Inge memang asli peranakan manado sunda. Aku Cuma bisa menggesek gesekkan kedua paha dengan maksud agar meki licin punya ku ikutan tergesek. Tapi sulit karena ganjalan pembalut di celah lipatan bibir meki.

Setelah beberapa menit kemudian, aku mendengar teriakan parau penuh birahi jalang keluar dari mulut Inge dan si Oom.

“OOOU.UUGHHH!!… SSHHH!!.. KEELL..LLUAARRR.SSHHHH..!!!” teriak mereka berbarengan. Aku bisa membayangkan suara lendir orgasme Inge mengucur menghangati kontie si Oom yang masih mendekam di dalam mekinya Inge.

“SHERRH..SHERHH.. CRREETT.. CRREEETTHH!!!” suara cairan orgasme Inge yang terasa hangat pun menyiram kontie. Dan aku pun juga bisa membayangkan semprotan sperma si Oom menghantam rahim Inge dengan kencang.

“CROT!..CCROOT!!..CROOTT!.. CROTT!..CCROTTHHH!!!” semburan pejuh kental yang juga hangat itu menyembur nyembur ke dalam meki Inge, meki dengan sedikit bulu jembie yang di cukur rapi membentuk segitiga kecil, yang masih tersumpal oleh kontie si Oom..

Aku langsung beranjak ke kamar, setelah aktivitas yang disukai banyak orang itu selesai..

#####

Keesokan harinya, ketika Inge nebeng mobilku berangkat kerja, aku langsung curhat mengenai kelakuan geblek Ketan ke Inge selengkap lengkap nya. Tapi kata Inge, Rakha anak nya baek kok sama para penghuni kost.Hmm.. Tapi sama aku kok kaya nya dendam banget yaa?? Apa gara gara rebutan duit di mini market itu yaa? Kemudian aku tersenyum kecil, dan langsung aja Inge aku todong dengan pertanyaan singkat.

“Semalem maen ma siapa lu nge? Kaya nya heboh banget deeh..?”

“Ehh.. Hahh! Maen? Maen apaan? ga jelas pertanyaan lu..” jawab Inge tergagap menjoba ngeles dan langsung wajahnya yang berkulit putih itu merona merah.

“Biasa aja kaleee.. Hihihii.. Soal nya semalem gue denger desahan lu dari luar kamar, waktu gue ngambil aer minum di dapur. Pake nyebut-nyebut Oom-Oom segala. Udah ahh, ga sah berlagak pikun deeh..” sahut ku cepat dan nohok.

“Hehehehe.. Emang lu denger yaa, Sarah? Hihihiii jadi malu. Iyaa semalem Oom Albert nasabah di Bank tempat gue kerja.. Abis orangnya simpatik, ganteng, baek lagii. Yaah kita coba one night stand aja deeh..”

“Kok bisa masuk ke dalam kost an?” tanya ku lugu.

“Hahahaha.. Lu kok jadi bego gini seeh Sarah Pradipta Sekar Puriii?? Yaa gue nungguin Mami Nina dan penghuni kost pada ngiler semua dulu, baru bukain pager depan pake kunci yang udah gue duplikat. Begituuu nona maniss..” terang Inge sejelas jelasnya.

“Ehh iya ding.. Hihihiii..” jawab ku sambil menggaruk kepala yang ga gatal.

 Have a nice job for us…. 

#####

Bersambung…

This entry was posted in cerita dewasa and tagged . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s